Cara Kerja Brainwashing yang Perlu Kamu Waspadai

Brainwashing atau cuci otak adalah istilah yang digunakan untuk memanipulasi manusia untuk melakukan sesuatu sesuai dengan keinginan/ideologi sang pelaku. Dilansir dari cnqzu.com, Edward Hunter mengatakan bahwa konsep brainwashing pertama kali diperkenalkan di Tiongkok pada 1950.Dari kejadian terorisme yang belakangan terjadi (yaitu kejadian di Surabaya, Sidoarjo dan Riau), diduga para pelaku teror juga merupakan korban dari brainwashing. Sebenarnya, gimana sih cara kerja brainwashing? Dilansir dari berbagai sumber, berikut ini 6 poin penting cara kerjanya yang perlu kamu waspadai!

1. Korban brainwashing biasanya mendapatkan stres yang berulang-ulang
Dilansir dari thenakedscientists.com, menurut Dr. Kathleen Taylor dari Oxford University, otak dapat berubah jika mengalami tekanan atau stres yang mendalam. Keadaan mengalami stres trus-terusan akan menjadi sasaran empuk pelaku. Pelaku brainwashing biasanya akan berusaha meruntuhkan jati diri, memperkenalkan doktrin baru, kemudian membangun jati diri korban yang baru.

2. Pelaku brainwashing berusaha mengubah sikap, kepercayaan dan perilaku korban
Cara yang dilakukan pelaku adalah dengan melecehkan korban secara emosional. Korban pun dipaksa untuk melakukan suatu perilaku menyimpang yang berulang-ulang, sambil menanamkan pemahaman moral ala mereka. Dengan begitu, korban akan merasa kebiasaan yang dilakukannya adalah hal yang baik.

3. Korban brainwashing mendapatkan isolasi
Korban brainwashing mendapatkan isolasi agar mereka tidak tahu-menahu tentang kehidupan sosial di luar mereka ataupun pandangan luar yang memungkinkan membentuk pola pikir mereka kembali. Dengan begitu, semua realita yang ada dikendalikan sepenuhnya oleh pelaku. Apa pun yang disampaikan oleh pelaku akan menjadi realita baru bagi sang korban.

4. Brainwashing dilakukan dengan iming-iming
Dilansir dari cracked.com, pelaku akan berusaha memberitahu korban dengan iming-iming yang menyenangkan. Misalnya saja membelokkan ajaran agama dengan mengatakan bahwa mengorbankan diri bisa membuat korban meraih surga Tuhan. Tidak hanya secara spiritual, kadang iming-iming tersebut juga berbau duniawi seperti harta. Ini tergantung seperti apa profil target brainwashing tersebut.

5. Brainwashing dapat dilakukan kapan pun dan di mana pun
Pelaku brainwashing bisa memulai aksinya di mana pun, seperti: di sekolah, tempat ibadah, kantor, seminar dan lain-lain. Untuk itu, kamu harus waspada setiap saat dan memilah informasi yang kamu dapat dengan bijak. Meski begitu kamu gak perlu takut atau parno dan harus berani melaporkan sekiranya ada oknum yang menunjukkan tindak-tanduk yang mencurigakan.

6. Hati-hati dengan pengaruh sosial di sekitarmu
Dilansir dari wikihow.com, pelaku bisa saja melakukan brainwashing dengan cara yang bersahabat. Caranya dengan memperkenalkan korban dengan suatu komunitas, yang tampak baik-baik saja. Lingkungan sosial sangat berpengaruh untuk membangun satu pemahama yang sama. Jika sudah begitu, bisa jadi sang korban turut mengikuti ideologi komunitas tersebut. Karena itu, berhati-hatilah dengan oknum-oknum tertentu yang mengajakmu untuk bergabung dalam komunitas yang sekiranya tidak sejalan dengan ajaran agamamu.

Artikel Asli

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *